Close
Close
Orasi Rakyat

Abaikan DPRD Buru, Salampessy Stop Seluruh Proyek APBD 2022



Namlea, Orasirakyat.com 
Penjabat Bupati Buru, Djalaluddin Salampessy menghentikan seluruh kegiatan proyek pengadaan barang dan jasa yang telah dianggarkan dalam APBD Tahun Anggaran (TA) 2022.

Namun langkah Penjabat Bupati Buru menstop proyek-proyek APBD TA 2022 itu disesalkan kalangan di DPRD Buru.

Sumber di lembaga wakil rakyat, menuding kalau Djalaluddin Salampessy telah mengabaikan DPRD Buru."Sesuai mekanisme, seharusnya saudara penjabat bupati mengkonsultasikan terlebih dahulu rencana penghentian sementara pengadaan barang dan jasa dengan pimpinan DPRD. Setelah mendapat persetujuan baru meneken surat edaran. Bukan teken surat dahulu, konsultasi belakangan, sehingga tidak indahkan lembaga wakil rakyat," beber sumber di DPRD ini.

Sumber ini memastikan, ia dan rekan-rekan akan meminta ketua DPRD Buru memanggil penjabat bupati untuk didengar keterangannya di DPRD.

Lanjut sumber ini, bila Penjabat Bupati Buru mengacu kepada PP Nomor 12 tahun 2019, seharusnya dia taat asas dengan membahas soal perubahan pengadaan barang dan jasa ini pada Rancangan APBD Perubahan TA 2022. Bukan dengan cara menstop pekerjaan di tengah jalan.Selanjutnya, keterangan yang berhasil dihimpun lebih jauh, menyebutkan langkah penghentian seluruh kegiatan pengadaan barang dan jasa yang didanai APBD TA 2022 itu dilakukan oleh Penjabat Bupati Buru, Djalaluddin Salampessy melalui surat edaran Nomor 903/147, Tentang Pemulihan dan Penyesuaian APBD TA 2022, tertanggal 13 Juni 2022.

Djalaluddin beralasan,  untuk menjaga stabilitas APBD, perlu dilakukan langkah-langkah pemulihan APBD akibat terjadinya perubahan asumsi-asumsi dalam penyusunan APBD TA 2022.

Yang luput dari  surat edaran Penjabat Bupati Buru ini, hanya kegiatan atau paket yang didanai dari DANA DAK, dan dengan dalih peruntukkannya sudah jelas (earmark).

Salampessy memerintahkan, kepada Kepala ULP melakukan MORATORIUM (Pemberhentian Sementara) pelaksanaan proses Lelang kegiatan di ULP. Kecuali untuk paket kegiatan yang bersumber dari dana DAK (earmark).

PA/PPK diperintahkan untuk memanggil seluruh penyedia barang jasa dilingkup OPD nya untuk memerintahkan Pemberhentian Sementara pelaksanaan pekerjaan di lapangan sampai menunggu pemberitahuan selanjutnya oleh PA/PPK.

Kemudian PA/PPK diperintahkan  melakukan pemetaan kegiatan/paket pekerjaan berdasarkan kriteria Sangat Penting (tidak dapat ditunda). Kurang Penting (dapat ditunda). Tidak Penting (Dihapus Permanen).

Selanjutnya, TAPD harus melakukan verifikasi terhadap Laporan PA/PPK sesuai kategori untuk mengidentifikasi kegiatan yang akan ditunda, dihapus atau dirasionalisasi dalam APBD.

Salampessy juga memberikan petunjuk langkah yang harus dilakukan dalam rangka pengadaan Barang dan Jasa melalui Penyedia yang terdampak kebijakan Pemulihan APBD, termasuk pemutusan kontrak dengan rekanan.

Sampai berita ini dikirim Penjabat Bupati Buru belum dapat dimintai keterangannya.Kadis PKAD, Moh Hurry dan pejabat terkait lainnya juga belum dapat dimintai keterangannya.

Sementara Kabag Humas Pemkab Buru, Iren Ahmad yang berhasil dihubungi Sabtu (25/6/2022) dan  disodori beberapa pertanyaan, justru balik bertanya dari mana wartawan mendapat bocoran surat edaran itu. 

Ia getol ingin mengetahui nama orang yang membocorkan surat itu kepada kalangan pers. Namun keinginannya itu terbentur dengan UU Pokok Pers dan Kode Etik yang mengatur soal kewajiban wartawan untuk merahasiakan identitas orang yang meminta identitasnya dirahasiakan.

"Sumbernya punya nama toh," tukas Iren Ahmad.

Ketika wartawan sodorkan bukti surat edaran Penjabat Bupati Buru ini memang benar ada dan diteken langsung oleh Djalaluddin Salampessy, akhirnya Iren Ahmad ikut membenarkannya. 

Namun Iren Ahmad  beralasan kalau ini masalah teknis, sehingga ia tidak bisa jelaskan. "Kalau memang butuh info yang lebih konkrit, bisa langsung dengan instansi pejabat terkait Kadis PKAD," elak Iren Ahmad. (LTO)

Ikuti Kami Di👆

Post a Comment

Previous Post Next Post