Close
Close
Orasi Rakyat
Orasi Rakyat
Orasi Rakyat

Terlibat Proyek Fiktif, Jaksa Garap Dua Bos CV Sinar Bupolo





Lagu Terbaik Tahun 2021

Namlea, Orasirakyat.com
Dua Bos Perusahan CV Sinar Bupolo, Robby Nurlatu dan Jefry Hukunala telah dimintai keterangan di Kejaksaan Negeri Buru karena perusahannya terlibat proyek fiktif.


Hal itu dijelaskan Kasie Intel Kejari Buru, Azer Jongker Orno kepada wartawan di Namlea, Kamis (26/05/2021).


Apa saja yang ditanyakan selama dua bos CV Sinar Bupolo ini diperiksa?, Azer Jongker Orno, tidak dapat mengungkapnya.


"Untuk fakta pemeriksaan tidak bisa saya sampaikan," tangkis Azer Orno.


Menurut Azer, kalau Roby Nurlatu yang kini menjadi anggota DPRD Buru asal Partai Nasdem ini, hanya ditanyakan seputar kepemilikan perusahan. 


"Perusahan itu masih milik dia atau tidak. Fakta pemeriksaan tidak bisa saya sampaikan. Materi tidak bisa saya sampaikan. Saya bisa sampaikan bahwa, RN hanya ditanyakan seputar kepemilikan perusahan," akui Azer.


Azer lebih lanjut menjelaskan, kalau Roby Nurlatu diperiksa sebagai saksi pada hari Jumat  lalu (21/5/21) dalam perkara dugaan Tindak Pidana Korupsi  pembayaran Timbunan di Area Laboratorium dan Area UGD RSUD Kabupaten Buru Selatan TA. 2017/2020.


Azer yang langsung memeriksa Roby Nurlatu. Pertanyaan yang diajukan seputar kepemilikan perusahan CV. Sinar Bupolo di Tahun 2017 lalu saat oknum anggota DPRD Buru ini mssih menjadi Direktur Utama.


Roby disodori 16 pertanyaan , diperiksa dari Pukul 11.000l WIT s/d pukul 14.00 WIT.


Sedangkan rekannya Jefry Hukunala, kini Direktur CV Sinar Bulolo aku Aser Orno juga diperiksa langsung olehnya.

Jefry ditanya kapasitasnya selaku Direktur VC Bopolo dan disodori 21 pertanyaan.


Kata Azer, kalau Jefry Hukunala mengakui CV Sinar Bupolo sudah dialihkan oleh Roby Nurlatu kepadanya sejak Tahun 2019 lalu.

Ditanya soal campur tangan Roby Nurlatu di perusahan CV Sinar Bupolo kendati tidak lagi menjadi direktur, termasuk terjadinya proyek fiktif yang melibatkan perusahan tersebut, Azer menepis menjawabnya. 


"Itu sudah masuk materi pemeriksaan," ujar Azer.


Selama jalani pemeriksaan , Aser Orno mengaku sudah menghimbau Roby Nurlatu dan Jefry Hukunala untuk mengembalikan kerugian negara yang ditimbulkan akibat kontrak proyek fiktif dengan CV Sinar Bupolo.


"Kami menghimbau kepada yang bersangkutan, kalau beritikad baik, agar kembalikan dana yang diterima. Inti saja di situ. Dia bersedia dan akan mengupayakan pengembalian uang itu," tutur Azer.


Ditanya berapa besar Roby Nurlatu dan Jefry Hukunala turut kecipratan uang korupsi proyek fiktif ini, Azer tidak membukanya secara langsung.


"Itu sudah masuk materi. Saya bisa hanya katakan tiga persen dari nilai kontrak," pungkas Azer.


Sebagaimana pernah diberitakan, CV Sinar Bupolo milik Anggota DPRD Buru, Roby Nurlatu SH diduga terlibat proyek fiktif di RSUD Namrole Tahun Anggaran 2020. Satu perusahan lagi, CV Naila juga diduga ikut terlibat dalam proyek fiktif ini dan keduanya merugikan negara  mencapai Rp.370 juta lebih.


Kejari Buru, Muthadi kepada wartawan di ruang kerjanya Rabu (24/03/2021) membenarkan dugaan proyek fiktif tersebut. Pihaknya masih melakukan penyelidikan.


"Betul kita masih melakukan kegiatan full data dan full baket. Mengenai materinya kita belum bisa informasikan," benarkan Muhtadi.


Menyinggung dugaan keterlibatan CV Sinar Bupolo, perusahan milik anggota DPRD Buru, Roby Nurlatu, Kajari menegaskan kalau seluruh informasi yang masuk ke kejaksaan nanti akan dicros chek kebenarannya dengan saksi-saksi.


"Informasi itu merupakan bagian dari yang akan kami cek nanti. Hanya materinya apa, kegiatannya apa, itu belum bisa kita jelaskan, karena masih full data," kata Muhtadi.


Guna mengungkap kasus ini, sejumlah orang telah digarap oleh kejaksaan. Dua saksi kunci yang menguatkan adanya proyek fiktif juga telah diminta keterangan sampai jam 24.00 WIT, pada Selasa lalu (23/03/2021).


Anggota DPRD Buru dari Partai Nasdem, Roby Nurlatu yang dihubungi, mengakui  kalau CV Sinar Bupolo miliknya yang ditunjuk mengerjakan satu proyek di RSU Namrole.


Konon katanya, CV Sinar Bupolo ada mengerjakan proyek pada Tahun 2017 lalu. Dan baru terbayarkan di tahun Anggaran 2020 lalu.


Namun Roby Nurlatu mengaku tidak lagi terlibat, karena Direktur CV Sinar Bupolo telah dialihkan darinya kepada Jefry Hukunala sejak Tahun 2019 lalu.

Data yang berhasil dihimpun  mengungkapkan, kalau proyek fiktif yang melibatkan CV Sinar Bupolo dan CV Naila itu, berawal dari tanah timbunan yang dilakukan salah satu perusahan kontraktor saat mengerjakan proyek jalan dan saluran primer di dalam kota Namrole pada tahun 2017 lalu.


Dalam kegiatan itu, ada sejumlah volume tanah galian dari saluran primer yang ditimbun di lokasi RSU Namrole. Perusahan yang menimbun ini juga tidak menuntut agar RSU Namrole harus membayarnya. Sayangnya di Tahun 2020 lalu, ada permufakatan jahat untuk menipu dan mengkorupsi uang negara, dengan secara diam-diam dibuatlah rancangan dana proyek timbunan di RSU. Kemudian diloloskan di APBD II Bursel, karena turut melibatkan orang dekat bupati.


Setelah dana 400 juta itu tertampung di APBD II Bursel  TA 2020, dilanjutkan dengan permufakatan jahat lainnya dengan memisahkan pekerjaan timbunan  kepada CV Sinar Bupolo dan CV Naila dengan kontrak masing-masing sebesar Rp.184 juta lebih agar terjadi penunjukan langsung.


Karena tidak ada pekerjaan timbunan di Tahun 2020, kontrak itu dibuat menggunakan tanggal dan tahun mundur, seakan-akan ada  Surat Perintah Kerja (SPK) di tanggal 14 April tahun 2017.


La Aca Buton, bertindak sebagai Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) yang bertangungjawab atas dana proyek fiktif tersebut. Dalam kontrak itu disebutkan ada Pekerjaan Penimbunan di Areal Laboratorium dan Kebidanan dan Sekitarnya.


Kasus ini terbongkar, antara lain berawal dari perusahan milik Anggota DPRD Buru CV Sinar Bupolo. Karena di dalam kontrak mundur itu, yang meneken kontrak dengan PPK bukan dilakukan oleh Roby Nurlatu, melainkan dengan Jefri Hukunala yang baru menjadi Direktur, terhitung tanggal 7 Agustus 2019.


Semula, Roby Nurlatu sempat mengelak kalau perusahannya terlibat dalam proyek fiktif di Kabupaten Buru Selatan dengan alasan sejak menjadi Anggota DPRD di Kabupaten Buru, untuk sementara perusahannya sudah tidak beroperasi.


Namun beberapa jam kemudian, ia berkomunikasi dengan wartawan lewat telepon, dan mengakui kalau perusahannya ada menang proyek di Tahun 2017 lalu dan dananya baru terbayarkan di tahun 2020 lalu.


Tapi ia berdalih tidak terlibat karena Jefri Hukunala sudah menjadi direktur dan bertanggungjawab di CV Sinar Bupolo. Sedangkan Jefri Hukunala dihubungi terpisah lewat telepon mengaku di Tahun 2017 lalu ia belum menjadi Direktur CV Sinar Bupolo. Di tahun itu Roby Nurlatu yang menjadi direktur.

Ia menyebutkan kalau Rahman Karate yang menghubunginya untuk memakai CV Sinar Bupolo dalam pekerjaan paket timbunan di RSUD Namrole. 


Hanya Jefry sudah lupa tanggal dan dipastikan olehnya dokumen itu dibuat di Tahun 2020 lalu . Bukan terjadi di bulan April Tahun 2017 lalu. Jefry tidak menyangkal kalau CV Sinar Bupolo ikut kecipratan dana proyek yang diduga fiktif itu. Namun nilainya kecil karena bagian dari fee perusahan. (LTO)

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama